Golongan Marhaen
...sambungan Siri 1 Kisah Cinta Zulaikha

Al-Aziz, suami Zulaikha kemudian mengikut isterinya dari belakang seraya berkata, "Aku membelinya daripada rombongan yang menemuinya di sebuah telaga di padang pasir. Berikan kepadanya tempat dan layanan yang baik, boleh jadi dia akan bermanfaat kepada kita, ataupun kita anggap dia sebagai anak kita."

Zulaikha tidak mengetahui takdir apa yang bakal terjadi antara dia dan anak itu pada hari-hari yang mendatang. Yang jelas, dia amat senang dengan kehadiran Yusuf. Hilang segala kesedihan yang selama ini menghimpit dadanya.

Hari demi hari berlalu pergi. Tahun demi tahun silih berganti. Yusuf semakin membesar dan menjadi dewasa. Wajahnya semakin tampan. Zulaikha tidak mengerti apa perasaan yang meresap di hatinya setiap kali dia memandang ke arah Yusuf. Kesedihan yang menghantuinya hilang setiap kali terpandang wajah Yusuf.

Acapkali malam hari menjelang dan tatkala Yusuf memasuki kamar tidurnya, Zulaikha merasa ada sesuatu yang mengusik lubuk jiwanya, hinggakan kadangkala dia akan bangun meninggalkan suaminya yang sedang tidur untuk pergi ke pintu kamar Yusuf. Zulaikha hanya berdiri di hadapan pintu kamar Yusuf untuk beberapa ketika sebelum pulang ke kamarnya. Timbul keraguan dalam hatinya adakah sebaiknya dia masuk menemui Yusuf seperti yang diinginkannya, ataupun kembali ke tempatnya sendiri di samping suaminya? Fikiran seperti itu kerap mengganggu hatinya semalaman, hanya setelah sinar mentari pagi manampakkan cahayanya menerusi jendela-jendela kamarnya, barulah dia akan kembali ke kamarnya dan baring di sisi suaminya yang masih lena dibuai mimpi.

Setiap kali pandangannya bertentang mata dengan pandangan Yusuf, dia merasakan betapa kuatnya keinginan untuk selalu berada di samping pemuda itu dan tidak ingin berpisah buat selamanya. Namun, hati kecilnya kuat mengatakan bahawa Yusuf langsung tidak memendam perasaan terhadapnya. Persoalan demi persoalan bermain di mindanya. Apakah Yusuf memendam perasaaan terhadapnya seperti yang dirasakannya? Meskipun hati kecilnya mengatakan tidak, dia langsung tidak mahu mendengar apatah lagi menerima jawapan itu.

Pada suatu petang, Zulaikha sudah tidak berdaya lagi memendam perasaan cintanya terhadap Yusuf. Dia berdiri di hadapan cermin, mengagumi kecantikan rupa parasnya sambil bergumam kepada dirinya sendiri, "Adakah di seluruh Mesir ini, wanita yang kecantikannya melebihi kecantikanku, sehingga Yusuf menghindari diriku? Tidak boleh tidak, wahai Yusuf, hari ini aku akan menemuimu dengan segala macam pujukan dan rayuan, sehingga engkau tunduk kepadaku."

Kemudian dia membuka almari dan mengamati pakaiannya satu persatu. Dipilihnya sehelai gaun yang paling indah, berwarna merah dengan bentuk yang boleh membangkitkan ghairah insan bernama lelaki apabila memandangnya. Tatkala gaun tersebut disarungkan ke tubuhnya, jelas kelihatan sebahagian aurat yang seharusnya disembunyikan oleh seorang wanita. Tetapi itulah yang dikehendaki Zulaikha. Kemudian dia memakai wangi-wangian hampir di seluruh kujur tubuhnya yang pasti akan membangkitkan rasa ghairah lelaki apabila terhidu baunya. Disikat rambutnya dan dibentuk seindah-indahnya pada malam yang hening itu.

Selepas menyempurnakan dandanannya, Zulaikha mengamati keadaan di sekelilingnya. Hinggalah dia benar-benar yakin tidak ada seorang pun pelayannya yang masih menunggunya di situ. Dia tidak perlu risau tentang suaminya yang sedang sibuk memenuhi undangan seorang hakim Mesir dan sudahpun dipastikan olehnya bahawa tidak mungkin suaminya akan kembali kepadanya sebelum fajar tiba.

Dengan langkah yang perlahan dan senyap, Zulaikha menghampiri pintu kamar Yusuf. Didapati pintu kamar Yusuf bertutup dan lampunya telahpun dipadamkan. Dengan perlahan dan berhati-hati, Zulaikha mengetuk pintu kamar Yusuf....

...bersambung
7 Responses
  1. Nailofar Says:

    GM: Amboi lama benar baru muncul sambungan Kisah Cinta Zulaikha ni.uhuhuhu. Nampaknya kena baca semula kisah 1 sbb lama sgt dah lupa.hehe.Anyway, keep on writing..


  2. Nailofar Says:

    GM: Memang besar fitnah perempuan kepada lelaki.For u all guys, berhati2 la menjaga iman dan taqwa..:) adios!


  3. yg_indah Says:

    apa pasai dia bersambung dgn adegan mengetuk pintu?adegan lain xleh ka.isyhhhh hg ni....


  4. saja nak buat saspens...hahahaha


  5. Nailofar Says:

    bile nak sambung cite nih en GM weih..


  6. nak aku baca talkin ke kat blog ni?


  7. Dewi Aja Says:

    Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, resepi dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)


Post a Comment